Biden mengungkap rencana anggaran ‘pekerja’ dengan kenaikan pajak untuk orang terkaya di Amerika | Joe Biden

Joe Biden mengumumkan anggarannya pada hari Kamis, sebuah rencana besar yang menurut Gedung Putih mencerminkan komitmen presiden untuk menciptakan sambil menantang ekonomi yang lebih adil. republik menyerukan pemotongan tajam dalam program pengeluaran federal.

Proposal anggaran $6,8 triliun, proposal ketiga oleh kepresidenan Biden dan yang pertama oleh Kongres yang terpecah, hampir mati begitu tiba dengan Partai Republik mengendalikan DPR, menyiapkan panggung untuk satu pertarungan berisiko tinggi untuk keuangan negara. Meskipun demikian, itu membingkai aspirasi politik presiden menjelang kampanye yang diharapkannya untuk pemilihan kembali pada tahun 2024.

Anggaran Biden akan memangkas defisit hampir $3 triliun selama dekade berikutnya, sebagian besar melalui kenaikan pajak untuk bisnis dan orang berpenghasilan tinggi. Ini juga mencakup proposal yang ditujukan untuk mengurangi biaya perawatan kesehatan, obat resep, penitipan anak, perumahan dan pendidikan, sambil mendorong investasi baru dalam manufaktur domestik, penelitian kanker, dan program cuti keluarga berbayar.

Ini menyerukan pengenalan kembali kredit pajak anak yang diperluas, yang membantu mengurangi setengah dari kemiskinan anak ketika Kongres untuk sementara meningkatkan tunjangan selama pandemi.

Di tengah klaim Republik bahwa demokrat Ketika kejahatan dan keamanan perbatasan lemah, rencana Biden termasuk mendanai lebih banyak polisi dan petugas patroli perbatasan. Pendanaan tambahan akan mendukung teknologi baru di titik masuk di sepanjang perbatasan dan untuk memerangi perdagangan fentanil, menurut lembar fakta yang disediakan oleh Gedung Putih.

Ini juga mencakup peningkatan belanja pertahanan sebesar 3%, permintaan bantuan sebesar $886 miliar untuk Ukraina, dan peningkatan pendanaan untuk sekutu Indo-Pasifik sebagai bagian dari upaya AS untuk melawan China.

Biden secara resmi akan mengumumkan rencana pengeluarannya, yang disebutnya sebagai “cetak biru kerah biru”, Kamis sore di Pennsylvania, negara bagian yang diperangi yang membantu mendorongnya ke Gedung Putih pada tahun 2020. Ini adalah peluncuran publik yang tidak biasa untuk proposal anggaran yang sering disambut dengan keras di Capitol Hill.

Tetapi Biden dan Gedung Putih yakin akan sulit bagi Partai Republik untuk menyerang proposal pemotongan defisit yang populer.

“Kami melihat ini sebagai pernyataan nilai,” kata sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan, Rabu. Dia menambahkan, “Ini menunjukkan kepada orang-orang Amerika bahwa ketika kita berpikir tentang tanggung jawab keuangan, ketika kita berpikir tentang bagaimana kita bergerak maju, kita menanggapinya dengan sangat serius.”

Presiden mendukung rencananya, menyerukan kenaikan pajak baru untuk orang kaya, termasuk membalikkan pemotongan pajak yang ditandatangani Donald Trump menjadi undang-undang pada tahun 2017 – pemotongan yang secara tidak proporsional menguntungkan orang Amerika yang kaya. Biden juga mengusulkan empat kali lipat pajak atas pembelian kembali saham dan menaikkan tarif pajak perusahaan menjadi 28%.

Inti dari anggarannya adalah rencana yang menurut Gedung Putih akan membantu mencegah krisis pendanaan Medicare dan memperpanjang kelangsungan program setidaknya selama 25 tahun. Rencana tersebut akan meningkatkan pajak Medicare dari 3,8% menjadi 5% bagi mereka yang berpenghasilan lebih dari $400.000 setahun untuk melindungi program asuransi kesehatan negara bagian bagi orang dewasa di atas 65 tahun, yang menjadi fokus perdebatan tentang kebijakan pembuatan bir, di mana peran sentralnya adalah untuk dimainkan dalam pemilihan presiden 2024.

Partai Republik sejauh ini menolak untuk mengajukan proposal tandingan, meskipun berjanji untuk menempatkan AS di jalur menuju anggaran yang seimbang. Tetapi dengan menolak kenaikan pajak dan tuduhan bahwa mereka memotong program Jaminan Sosial atau Medicare, tidak jelas bagaimana Partai Republik akan mencapai tujuan itu.

“Partai Republik terus mengatakan mereka ingin mengurangi defisit, tetapi mereka belum menyajikan rencana komprehensif yang menunjukkan apa yang akan mereka potong,” kata Shalanda Young, direktur Kantor Manajemen dan Anggaran, kepada wartawan, Kamis.

ÔÇťApakah itu Medicare, Jaminan Sosial, Undang-Undang Perawatan Terjangkau, tunjangan veteran? Kami tidak akan tahu sampai mereka merilis rencana.”

Sumber