Bank-bank AS luncurkan bailout Republik Pertama senilai $30 miliar untuk membendung krisis | perbankan

Raksasa Wall Street pada hari Kamis berusaha untuk mengakhiri krisis perbankan AS yang sedang berlangsung dengan setuju untuk menopang First Republic yang bermasalah, sebuah bank kelas menengah yang sahamnya berada di bawah tekanan di tengah gejolak perbankan yang lebih luas.

Bank of America, Goldman Sachs, JP Morgan, dan lainnya akan menyetor $30 miliar di First Republic, tempat pelanggan menarik uang setelah keruntuhan Bank Lembah Silikon (SVB) dan kekhawatiran bahwa Republik Pertama bisa menjadi yang berikutnya.

‚ÄúTindakan bank terbesar Amerika mencerminkan kepercayaan mereka pada sistem perbankan negara. Bersama-sama kami menempatkan kekuatan keuangan dan likuiditas kami ke dalam sistem yang lebih besar yang paling dibutuhkan,” kata bank-bank dalam pernyataan bersama pada hari Kamis.

Bank-bank besar telah menerima simpanan miliaran dolar dari bank-bank regional yang lebih kecil karena krisis perbankan telah membuat takut pelanggan mereka. KITA otoritas jatuh untuk mengambil kendali SVB dan Bank Tanda Tangan New York akhir pekan lalu setelah pelanggan yang ketakutan menarik simpanan mereka.

Bank dan regulator berharap tindakan tersebut akan bertindak sebagai firewall, melindungi First Republic dan mencegah krisis menyebar ke bank lain yang lebih kecil.

Saham First Republic – bank yang berbasis di San Francisco yang sebagian besar melayani klien kaya, termasuk salah satu pendiri Facebook Mark Zuckerberg – telah jatuh sekitar 70% sejak berita runtuhnya SVB. Mereka turun 22% lagi pada hari Kamis sebelum bailout tetapi mengakhiri hari dengan naik hampir 10%.

Dalam pernyataan bersama, Menteri Keuangan AS Janet Yellen, Ketua Federal Reserve Jay Powell dan regulator senior mengatakan, “Demonstrasi dukungan dari sekelompok bank besar ini sangat disambut baik dan menunjukkan ketahanan sistem perbankan.”

Sebelum berita Yellen meyakinkan Kongres pada hari Kamis bahwa sistem perbankan AS “sehat”.

“Saya dapat meyakinkan anggota komite bahwa sistem perbankan kita sehat dan orang Amerika dapat yakin bahwa simpanan mereka akan tersedia saat mereka membutuhkannya,” katanya kepada Komite Keuangan Senat.

SVB memiliki persentase simpanan “tidak diasuransikan” yang tinggi – simpanan di atas batas $250.000 yang diasuransikan secara federal. Simpanan SVB yang tidak diasuransikan menyumbang 94% dari totalnya. Persentase simpanan yang tidak diasuransikan oleh First Republic jauh lebih rendah – pada 68%, menurut S&P Global – tetapi cukup tinggi untuk mengkhawatirkan investor dan deposan dengan lebih dari $250.000 dalam rekening di bank.

Rencana bailout yang belum pernah terjadi sebelumnya membuat sebagian besar bank AS terbesar membuat simpanan yang tidak diasuransikan di Republik Pertama. Bank of America, Citigroup, JP Morgan Chase, dan Wells Fargo masing-masing menyetor $5 miliar di First Republic. Goldman Sachs dan Morgan Stanley masing-masing menyetor $2,5 miliar, dan BNY Mellon, PNC Bank, State Street, Truist, dan US Bank masing-masing menyetor $1 miliar, sehingga total simpanan kesebelas bank setara dengan $30 miliar.

Berita itu datang sebagai bank sentral Swiss mengeluarkan pinjaman $53,7 miliar kepada Credit Suisse untuk mengatasi krisis kepercayaan mereka sendiri. Bank bermasalah lama Harga saham anjlok setelah pemegang saham terbesarnya, Saudi National Bank, mengatakan tidak bisa lagi memberikan pendanaan kepada Credit Suisse.

Sumber